Scroll untuk baca berita
Suarapos.co.id
Example floating
Example floating
Suarapos.co.id
Suarapos.co.id
Bangka BaratPolitik

Sempat Tak Sadarkan Diri di Hari Pemungutan Suara, Petugas KPPS di Bangka Barat Meninggal Dunia

21
×

Sempat Tak Sadarkan Diri di Hari Pemungutan Suara, Petugas KPPS di Bangka Barat Meninggal Dunia

Sebarkan artikel ini

SUARAPOS.CO.ID – Suwandi (54), seorang petugas Kelompok Penyelengara Pemungutan Suara (TPPS) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 03 Desa Air Belo Kecamatan Mentok Kabupaten Bangka Barat, meninggal dunia, Selasa (20/2/2024).

Warga Air Belo ini sempat tidak sadarkan diri pada saat proses pemungutan suara berlangsung pada, Rabu (14/2/2024), lalu.

Ketua KPU Bangka Barat Darjiyono mengatakan, Suwandi sempat dilarikan ke rumah sakit di Kecamatan Mentok sebelum akhirnya dirujuk ke Rumah Sakit KIM Pangkalpinang. Di rumah sakit KIM Suwandi Suwandi sempat menjalani perawatan selama lima hari.

“Beliau ada gejala darah tinggi. Tepat di jam 5 lewat (17.00 WIB) beliau duduk tidak sadarkan diri. Kemudian dibawa ke rumah sakit di Mentok dan diminta untuk dilarikan ke Rumah Sakit KIM Pangkalpinang untuk dioperasi karena ada pembekuan darah di otak,” kata Darjiyono, Rabu (21/2/2024).

Baca Juga  Prabowo-Gibran Tembus 50,7 Persen, Bahlil: Hilal Sudah di Depan Mata

Menurut Darjiyono, kondisi Suwandi saat mendaftar sebagai anggota KPPS baik – baik saja dan tidak ada riwayat penyakit serius. Dilihat dari usia pun dia masih layak dan memenuhi syarat, sebab batas maksimalnya 55 tahun.

“Sebenarnya beliau ini tidak mengalami penyakit komorbid, cuma gejala darah tinggi. Kita itu kan maksimal usia 55 tahun, jadi secara aturan memenuhi syarat,” kata Darjiyono.

Jenazah Suwandi dikebumikan di tempat pemakaman umum Desa Air Belo tadi pagi, Rabu ( 21/4 ). Menurut Darjiyono, sesuai aturan KPU RI, ahli waris almarhum Suwandi berhak mendapatkan santunan.

Baca Juga  Putra Ketua Majelis Kehormatan MK Dukung Prabowo-Gibran di Pilpres 2024

“Terkait itu sekarang lagi proses menyalurkan santunan. Yang pertama santunan kematian 36 juta, kemudian santunan untuk pemakaman sebesar 10 juta. Kami diintruksikan secepat mungkin, paling lama tiga hari ke depan akan kita transfer ke ahli waris,” terangnya.

KPU Bangka Barat mengungkapkan rasa bela sungkawa yang mendalam atas kepergian Suwandi yang bertugas sebagai penjaga tinta saat pungut hitung Pemilu 2024.

Berkaca dari kejadian yang dialami Suwandi, tentu pihaknya kata Darjiyono akan melakukan evaluasi terkait rekrutmen anggota KPPS.

KPU akan lebih teliti dan akan meminta calon anggota tidak menutup – nutupi bila ada riwayat penyakit yang diderita. Ke depan dia berharap hal seperti ini tidak terulang lagi.

Baca Juga  M. Qodari Ungkap Prabowo - Gibran Berpotensi Menang Satu Putaran: Tiga Faktor Ini Jadi Penentu

“Paling tidak kita menyarankan ke teman-teman yang ingin mendaftarkan menjadi anggota KPPS. Kita menyarankan jujur tentang kesehatan, supaya kami dapat memastikan jajaran dapat bekerja dengan sehat,” tutup dia. (SK)

Suarapos.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *